Allahuakbar !!! Ini Doa Hamba Allah Yang Menembus Langit Menurut Ibnu Athaillah Yg Ramai Tak TAHU !!!

| September 20, 2017 | 0 Comments

Allahuakbar !!! Ini Doa Hamba Allah Yang Menembus Langit Menurut Ibnu Athaillah Yg Ramai Tak TAHU !!!| Era Barus – Doa merupakan senjata umat Islam. Pohon dengan rendah hati kepada  Sang Pencipta iaitu Allah. Disaat kita gembira,sedih, dan lain-lain. Setiap musibah merupakan ujian kepada kita. Komunikasi kepada Allah merupakan langkah yang paling terbaik.

Tidak sedikit dari kita yang sering lebih mengesyaki kepada Tuhan. Kita sering berfikir bahawa Tuhan mengabaikan hamba-Nya hanya kerana bencana dan penderitaan yang kita alami. Tetapi cubaan dan percubaan yang kemudian “memaksa” kita untuk berkomunikasi dengan Dia adalah cara Tuhan memilih hamba-Nya. Ini disifatkan oleh Shaykh Ibn Athaillah dalam kebijaksanaan berikut.

متى أطلق لسانك بالطلب فأعلم أنه يريد أن يعطيك

Artinya, “Ketika Allah SWT menggerakkan lidahmu melalui sebuah doa, ketahuilah bahawa Dia ingin memberikan karunia-Nya kepadamu.”

Dari sini kita dapat memahami bahawa orang-orang yang berdoa dan bermunajat merupakan hamba-hamba pilihan Allah. Ketika Allah menjatuhkan pilihan-Nya kepada kita atas sebuah cobaan, pada hakikatnya Dia mengasihi kita yang kemudian memperkenankan kita untuk bermunajat kepada-Nya. Demikian uraian Syeikh Ibnu Abbad atas hikmah ini.

عن أنس بن مالك رضى الله عنه قال قال رسول الله إذا أحب الله عبدا صب عليه البلاء صبا وسحه عليه سحا فإذا دعا قالت الملائكة صوت معروف وقال جبريل يا رب عبدك فلان اقض حاجته فيقول الله “دعوا عبدي فإني أحب أن أسمع صوته” فإذا قال يا رب قال الله تعالى لبيك عبدى وسعديك لاتدعونى بشئ الا استجبت لك ولا تسألنى شيئا الا أعطيتك إما أن إعجل لك ما سألت وإما أن أدخر لك عندى أفضل منه وإما أن أدفع عنك من البلاء ما هو أعظم من ذلك.

Artinya, “Anas bin Malik RA meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda, ‘Bila Allah jatuh cinta kepada salah seorang hamba-Nya, maka Allah mengucurkan dan mengalirkan ujian kepadanya. Jika dia mempunyai ijazah, malaikat bergumam, ‘suara lelaki ini sudah biasa.’ Kemudian Gabriel berani, ‘Ya Allah, itulah suara para fulan, hamba-Mu. Selesaikan permintaan itu. ‘ Tuhan menjawab, ‘Para malaikat, tinggalkan dia sendirian. Saya suka mendengar suara munajatnya. ‘ Jika dia memanggil, ‘Tuhanku.’ Allah menjawab, ‘Labbaik wa sa’daik (saya menyambut panggilan anda) O Kekasih saya. Tiada apa yang anda berdoa, tetapi saya mesti memberi. Tiada permintaan anda, tetapi pasti saya akan memberi. Saya tidak lama lagi akan memberikan doa anda. Saya mungkin bersabar dengan permintaan anda dan saya akan menjadi lebih baik. Mungkin saya telah mengelakkan kamu daripada yang lebih berat daripada bencana,Syarhul Hikam , Semarang, Maktabah Al-Munawwir, juz I, halaman 76).

Syeikh Ibnu Abbad mengutip hadis Rasulullah SAW bahawa mereka yang dikasihi dan dicintai Allah adalah hamba-hamba-Nya yang dibenarkan untuk bermunajat kepada-Nya berlama-lama melalui pintu ujian dan cobaan. Tuhan mahu orang-orang yang menerima godaan untuk sering menghadapi Dia. Bagaimana pula dengan pemberian doa dan petisyen di dalam munajat kita? Sekali lagi, kita tidak perlu risau. Allah tidak akan menyangkal dan mengabaikan hamba-Nya sebagaimana yang disinggung oleh Syekh Shyarqawi.

ولقوله عليه الصلاة والسلام من أعطى الدعاء لم يحرم الإجابة أى اما بعين المطلوب أو بغيره عاجلا أو آجلا قال بعضهم هذا اذا كان الدعاء صادرا عن اختيار وقصد أما اذا جرى على اللسان من غير قصد فان الاجابة بعين المطلوب لا تكاد تتخلف

Artinya, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Siapa saja yang dikurniakan ibadah doa, maka ia takkan luput dari ijabah,’ baik ijabah atas hajat yang disebutkannya di dalam doa dan ijabah atas hajat yang tidak disebutkan (penggantian) entah dalam waktu seketika atau ditangguhkan. Sesetengah ulama memahami bahawa ia terpakai untuk doa berdasarkan apabila orang mempunyai pilihan dan keinginan. Untuk doa yang terlompat begitu saja dari mulut tanpa sengaja dan terancang, ijabah atas hajat yang terucap hampir-hampir tidak meleset dan tidak ditangguhkan, “(Lihat Syeikh Syarqawi, Syarhul Hikam , Indonesia, Daru Ihyail Kutub Al-Arabiyah, juz I, halaman 75 ).

Penjelasan Sheikh Syarqawi jelas bahawa doa mesti diberikan tetapi dalam masa yang tidak pasti dan dalam bentuk yang tidak dapat kami sahkan. Mungkin kita sedang menunggu doa dan taqwa, apabila Allah telah memberikan dalam bentuk yang lain. Ini juga yang sering membuatkan kita lebih teruk lagi mengesyaki kepada Tuhan.

Di samping itu, orang yang berdoa dibahagikan kepada dua syarat. Ada orang yang berada di padang sehingga mereka berdoa dengan cara yang dirancang. Tetapi ada orang yang bermunajat kepada Allah dalam keadaan darurat, tersepit, kepepet, sehingga mereka tidak lagi berdoa secara terancang. Mereka yang kepepet dan dalam keadaan darurat kerap dimakbulkan Allah sesuai bentuk hajat yang mereka perlukan, iaitu mereka yang kelaparan, yang mebutuhkan jaminan perlindungan dan keselamatan, mereka yang memerlukan hak hidup, mereka yang dalam keadaan sukar dan sempit lain.

Doa atau munajat di sini boleh dalam bentuk ubudiyah (semata penghambaan kepada Allah dan menganggap bahawa doa memang sebahagian dari ibadah). Tetapi ada juga mereka yang berdoa dan bermunajat kepada Allah kerana sifat spontan semata-mata lantaran kepepet dan tidak mencari jalan lain (yang memang tidak menganggap doa sebagai salah satu bentuk ibadah) sebagaimana disinggung Syeikh Zarruq (Lihat Syeikh Zarruq, Syarhul Hikam , As-Syirkatul Qaumiyyah , 2010 M / 1431 H, halaman 99). Awak tahu a’lam . ( Alhafiz K )

Sumber : diaridunia

PALING POPULAR BULAN INI .. JOM BACA !!

Tags: , , , ,

Category: KISAH VIRAL

About the Author ()

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *